[![Padang Rumput di New Zealand (newzealand.com](https://blog.rosid.net/content/images/2011/06/new-zealand--300x199.jpg "Padang Rumput di New Zealand (newzealand.com)")](https://blog.rosid.net/content/images/2011/06/new-zealand-.jpg)
Padang Rumput di New Zealand (newzealand.com

Ceritanya ada satu perusahaan produsen minuman ringan ngadain sebuah event promosi yang berbau kompetisi dengan hadiah utamanya, wiiiiiiiiissss…. jalan ke NZ cuyyyy…. New Zealand, negeri yang identik banget sama kiwi-nya (*gak’ sedang iklan semir sepatu nih ya..), *seekor burung yang berasa dari genus Apteryx (satu-satunya genus dalam famili Apterygidae). *Apaan tuh Apteryx sama Apterygidae?, *gwe juga gak tau, orang itu juga dapet *nyomot *dari wikipedia. Hehehe…. pisss, biar terkesan intelek aja tulisannya. Jiahahahaaaa…. biar terkesan tapi ko bilang-bilang ?!!.

Karena NZ salah satu negeri yang ada di “daftar negeri favorit” gwe, so pasti dong gwe terobsesi banget ikutan tuh kompetisi. Kalau biasanya gwe sering bilang *“menang atau kalah yang penting ikutan”, *kali ini gwe kagak, pokoknya gwe harus menang dan berjuang habis-habisan samping titik darah pengurangan kali tinggi bagi dua. Halahhh…. ngawur.

Sistem kompetisinya sederhana, we mesti registrasi ke website tuh panitia, terus we dikasih video iklan produk minuman ringan dari perusahaan tersebut, nah ntu video mesti we masukin di facebook, terusss… sebisa mungkin deh gwe mesti dapetin “LIKE” sama komentar yg banyak dari teman-teman gwe di video yang gwe upload tersebut. *Beuhhhh…. *disini nih, gwe ampe ngemis-ngemis ke temen gwe supaya nge-*like *sama ngomentarin tuh video, ancur dah harga diri gwe yang selama ini udah gwe bandrol gratisss. Ckckckckckkkkk…

Hari-hari yang gwe tunggupun tiba, yaitu pengumuman pemenang. Panitianya bilang di “peraturan main-nya” pengumuman bakal diadain di website resmi panitia pada pukul 06.00 pagi Waktu Indonesia Bagian Barat. Gak mau ketinggalan informasi, jam setengah 6 gwe udah berangkat kerja. *Apa hubungannya ?, *soalnya di rumah gwe kagak ada internet, mau ke warnet belum ada yang buka kali coyyy….. !!!. Heuheuheuuu… kere pake bilang-bilang.

Begitu sampe ditempat kerja, dengan penuh tergesa-gesa dan perasaan dag dig dug dwerrrrr, gwe nyalain tuh komputer terus we buka deh tuh website, dan hati gwe keseeeeeeeeeeel bukan main, bukan karena gwe kalah, tapi karena internetnya gak bisa konek (jiahahahahahhh…….), soalnya *router *yang menghubungkan komputer tempat gwe ke modem di matiin, udah gitu posisi tuh *router *di lantai 1. Nah jam 6 kan belum ada yang datang, pintu diruangan tempat nyimpan tuh *router *aja masih dikunci. Capcay dah gwe nunggu ampe jam setengah 8.

Singkat cerita, waktu udah nunjukin pukul 8. Agak kelewat nih waktu yang gwe tunggu-tunggu soalnya we tinggal sarapan dulu. Begitu gwe buka tuh situs dan we liat pengumumannya, traraaaaaaaaaaaaaa….. gwe jadi pemenangnya cuyyyyy, wih girangnya bukan main, ampe we teriak-teriak *“yuhuuuuuuuuuuuuuuu…. New Zealaaaaaaand…. i’am comiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing”. *Dan teman-teman seruangan gwepun pada tepuk tangan…. huppphhh… senangnya hatiku… dan teman-teman yang “nyepelein” obsesi gwepun akhirnya mesti gigit kaki. Ngejungkel-ngejungkel dah tuhhh…. 😀

Sian hari menjelang dzhuhur, gwe dapet telepon dari panitia dan memastikan kalo gwe jadi pemenangnya dan keberangkatan ke NZ-nya 2 minggu lagi. Yihaaaaa…. hari yang penuh kebahagiaan.

Satu minggu kemudian, gwe di telepon lagi sama panitianya, sebut saja yang nelepon gwe itu namanya Mr. XYZ.

Halo… selamat siang, ini betul dengan Mas Rosid”

Iya siang juga pak, betul ini dengan saya sendiri” jawab gwe.

Mas Rosid, ini saya XYZ dari Panitia Share & Popular Minuman ******.”

Owh.. iya pak.!!” jawab gwe makin kegirangan.

Si Mr. XYZ bilang :

Ini Mas, untuk pemberangkatan kan 1 minggu lagi, saya ditugaskan untuk memastikan Mas Rosid sudah siap passportnya belum ya ?”

Nah… disini mengkerut dah muka gwe…

Wah passport…??!! (gaya oon), saya belum punya tuh pa…”

Waduuuuh… gimana ya Mas, soalnya untuk kesana kan memerlukan passport nah untuk itu si peserta diwajibkan memiliki passport”

Untuk passportnya bukannya di tanggung sama panitia pak ?”

Wah.. engga Mas, untuk passport itu ditanggung sama pemenang, kita hanya membantu menyiapkan visa nya aja..”

Jlegerrrrrrrr…. hati gwe mengkerut emosi gwe makin naik, merah dah muka gwe…

Sambil telepon we buka lagi tuh informasi pengumumannya lombanya yang masih ada di website panitia, dan disitu emang gak ada ketentuan kalau “peserta wajib memiliki passport” atau “pembuatan passport ditanggung pemenang”.

Tapi pak, di halaman informasinya sendiri gak ada ketentuan kalau peserta atau pemenang wajib memiliki passport atau membuat passport sendiri”

Betul pak, tapi kan disitu juga tidak disebutkan kalau passport dibuatkan oleh si penyelenggara”.

Wakwawwwww….. jengkelnya bukan main dah, emosi udah memuncak, serasa dikibuli habis-habisan. Gwe pun gak mau kehabisan akal.

Okelah pak begini saja, kalau caranya seperti itu saya menilai kalau penyelenggaranya inkonsisten, tidak obyektif dan intinya tidak bertanggung jawab. Silahkan bapak tentukan langkah selanjutnya, dan kalau hadiah jalan-jalan saya ditarik kembali karena penyelenggara tidak bersedia membuatkan passport untuk saya, sayapun tidak akan menuntut secara hukum. Tapi perlu bapak ketahui, bapak jangan melihat sosok saya secara personal. Asal bapak tau saja, ratusan teman-teman blogger saya mengikuti kompetisi yang bapak selenggarakan, meskipun mereka kalah dan saya menang antara mereka dan saya masih solid. Artinya, kalau bapak dan tim menzolimi saya, maka maksud promo bapak yang selama ini seharusnya menguntungkan justru akan berbanding terbalik, karena akan ada ratusan blog yang memberitakan kesalahan yang bapak perbuat dalam kompetisi ini. Tapi kalau semuanya tetap berjalan normal, maka promo bapak bisa memberikan *feedback *yang lebih maksimal. Sekarang silahkan bapak pikirkan sendiri.”

Mas Rosid mengancam kami ?” jawab Mr. XYZ

Saya tidak mengancam, saya hanya minta tim bapak untuk bertanggungjawab dan konsisten. Ok, terimakasih pak, bukannya saya menganggap tidak penting tapi waktu saya terbatas. Dan saya minta informasi kelanjutnya dalam waktu 1 x 24 jam.” Timpal gwe yang udah digulung emosi.

Baik Mas, kami pertimbangkan kembali, selamat siang dan selamat beraktifitas kembali”

Siang juga dan terimakasih sudah menghubungi saya”

Hemhhh…. keceriaan dan kegembiraan gwe yang didepan mata berubah menjadi menegangkan seketika.

Keeseokan harinya, Mr. XYZ kembali nelpon gwe, dan ternyata trik gertakan gwe berhasil. Dia memastikan kalau penyelenggara bersedia menanggung biaya pembuatan passport, tapi keberangkatan harus diundur selama 3 hari karena butuh waktu buat bikin passport. Kagak cuman itu, dia juga menawarkan kerjasama advertise produk dia buat 50 blog, dan gwe dimita buat ngordinir 50 blog tersebut dari temen-temen gwe yang trafiknya lumayan. Akhrinya gwe tersenyum kembali…. akhaaaaaaaaaaaaaaayyyy… 😛

Hari pemeberangkatanpun tiba, 10 pemenang *visit to New Zealand. *Pukul 7 pagi we mesti udah kumpul di kantor pusat perusahaan tersebut yang ada di bilangan Thamrin. Sekitar jam 8, acara di tempatpun dimulai, ada sambutan dan bimbingan-bimbingan pra-kunjungan ke NZ. Permasalahan yang sempat terjadi antara gwe sama penyelenggara di hari-hari sebelumnya hanyut begitu aja dan berganti jadi penuh kehangatan dan keakraban.

[![air new zealand](https://blog.rosid.net/content/images/2011/06/air_new_zealand-300x195.jpg "air new zealand")](https://blog.rosid.net/content/images/2011/06/air_new_zealand.jpg)
air new zealand

Tepat jam 9 *kite-kite-*pun berangkat menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Sekita jam 11 siang kitapun *take off *menuju Bandara International Auckland menggunakan maskapai Air New Zealand. Meskipun gwe bisa dibilang gagap dan katrok saat numpang tuh pesawat, perjalanan bisa dibilang normal meskipun belum sampai sepenuhnya di tujuan.

1 jam dari lepas landas, masalah sepertinya terjadi. Pramugari menginstruksikan sekaligus memperagakan supaya penumpang menggunakan masker oksigen dan rompi pelampung. Keadaan mulai genting, suasana para penumpang menjadi panik. Dan ternyata pesawat kelebihan beban karena ada penumpang liar diatas pesawat (*lho kira gerbong apa… ???). *Pesawat semakin menukik dan miring peris diatas Laut Tazman, hingga akhirnya apa mau dikata, Byuuuuuuuuuuuuuuuuuurrrrrrrr…. !!!!! Emak gue bangunin gwe, “bangun…. bangunn… bangunnn…. subuh kagak, mandi kagak, kerja kagak, udah jam 11 neeeeh… tidur aja, nyari-nyari keong kek’ ke kesawah buat tuh bebek, tidur mulu.. !!!”.

Yah.. Emaaak, pantesan nyemplung, di banjur sihhhh….. 😛 New Zealand nih maaaak…