Beberapa hari yang lalu saya rencananya mau ngelancong sambil refresh mencari inspirasi ke daerah Ciawi, Bogor. *Sejauh itukah dalam mencari inspirasi ?, *ah nggak juga, itu hanya bahasa sayanya aja yang terlalu lebay, selebihnya padahalmah emang kesasar. Hahahaha…. 😀

Dari terminal Baranang Siang, saya naik angkot 01, warna hijau bergaris ungu dibagian bawah bodi nya. Dengan sepenilaian mata saya yang buram plus minus, pengemudinya bisa dibilang cukup senior (kalau “tua” takut terkesan gak sopan). Namanya angkot, kalau formasi 4 – 6 belum terisi penuh sudah biasa dia akan banyak berhenti untuk memuat banyak penumpang. 

Yang cukup menarik adalah ketika ada seorang pria yang bisa dibilang masih muda, mungkin berusia sekitar tiga puluh tahunan, ganteng juga sih (*tapi tidak lebih ganteng dari saya yang *limited edition), 😀 hehehehee… kali-kali belajar narsis. Dengan santainya si penumpang tersebut masuk kedalam angkot sambil menghisap sebatang rokok yang diapit kedua jarinya. Penumpang lainnyapun mulai merasa tidak nyaman dengan asap rokok yang menyelimuti seisi angkot (lebay banget ya, udah “menyelimuti” pake “seisi” pula). Terkecuali saya, yang enjoy aja *and no problem, *bukan apa-apa soalnya sekarang kalau kemana-kemana saya lebih terbiasa menggunakan masker. Lingkungan kita makin gak sehat euuy…. !!!

Di luar dugaan saya, mungkin juga penumpang yang lain. Si bapak pengemudi angkot memperingatkan laki-laki yang merokok tadi “*Maaf Mas, Rokoknya Mohon Dimatiin !”. “Emangnya kenapa pak ?”, *jawab si laki-laki. *“Aturan Perda-nya melarang siapapun ngerokok di angkot mas”. *“Ah, aturan kan dibuat buntuk di langgar pak”.

Ngiiiiiikkk…. !!!, TIba-tiba**pak sopir menghentikan angkotnya. (Inget ya bunyinya “ngiiiiiikkkk !!!). 😛

*Turun disini aja ya mas, gak apa-apa deh nggak usah bayar !”. *Waw, diluar dugaan ternyata pak sopir menurunkan laki-laki perokok ngeyel tadi, yups… dengan nada kesal tentunya. Karena malu dan kesal mungkin, akhirnya si laki-laki tadipun turun tanpa ada sepatah kata. Angkotpun kembali melaju.

Semua penumpang angkot terdiam, tidak ada satupun yang berbicara, mungkin masih pada kaget dengan kejadian yang baru saja dialami. 

*Tegas banget pak ?”. *Tanya saya sama pak sopir sambil cengar-cengir dikit.

Ya habis kalau gak digituin penumpang saya bisa turun semua cuma gara-gara dia”.

Bapak gak ngerokok juga pak ?”

Ngerokok kok mas, tapi doain aja, sekarang saya lagi siksa bathin nih mas belajar ngurangin kebiasaan ngerokok.”

Ko siksa bathin pa ?” 

Kalau kecanduan ngerokok terus gak ngerokok itu, ya kaya biasanya tidur sama bini eh terus bininya pergi jadi TKI”

Deggg…!!!! sampai sini saya melongo kaya orang minum bajigur dicampur oralit. (BTW emang gitu ya kalau minum bajigur + oralit ?) 😀

Dengar pak sopir ngomong begitu, penumpang yang lainpun pada ketawa, ya udah deh saya juga ikutan ketawa. Terus si bapak sopir tadi ngelanjutin lagi :

Yang pasti begini mas, saya gak bisa ngasih jasa apapun buat negara ini, tapi dengan sebatas kemampuan saya yang cuma supir angkot, ya paling tidak saya harus ngelaksanain apa yang sudah ditentuin sama “pemarentah”. Sayamah percaya aja dah, kalau aturan yang ada itu dobuat untuk kemajuan kita juga, kalau soal kesalahan merekamah biar Allah aja dah yang bales”

Denger penjelasan dari pak sopir, saya cuma manut-manut. Pola pikir pak sopir masalah pengabdian tadi serasa sederhana banget, tapi jadi titik balik pertanyaan buat saya sendiri (syukur-syukur juga buat yang baca postingan ini) “Apa yang sudah saya lakuin buat negara ini ?”.

Saya jadi ingat dengan postingan saya yang “jangan-jangan saya kambing hitamnya”. Ketika kita sibuk ngritik, sibuk protes, sibuk menghujat, dan sibuk-sibuk yang lainnya, jangan-jangan sebetulnya kitapun bagian dari manusia yang tidak memberikan kontribusi apapun buat negeri ini, selain ngritik, protes, dan ngehujat tadi. Duh, parah banget ya ??? 

Kembali ke pak sopir angkot !

Selebihnya saya cukup terkesan dengan ketegasan pak sopir tadi, yang sepertinya jauh lebih tegas dalam *amar ma’ruf nahi munkar *dibanding**para pejabat kita. (Tuh kaaaaan, udah ngritik lagi aja !!!!). Eh maaf, keceplosan. 😀

Ketegasan yang sederhana, tapi mengena. Justru bagi sebagian orang berawal dari hal-hal yang sederhana itulah kita dapat menilai seseorang sebelum kepada hal-hal yang lebih besar dan komplek.

Dari kejadian hari itu, saya juga sedikit menangkap pesan bahwa masih banyak dari kita yang kadang rendah rasa sosialnya ketika naik kendaraan umum, contohnya seperti merokok di ruang yang hanya seluas mobil angkot. Saya bukan bermaksud mengatakan kalau perokok itu jiwa sosialnya rendah, sekali lagi bukan ya. Paling tidak cobalah tangkap maksud saya dengan kalimat “Matikan Rokok Anda Saat di Kendaraan Umum”.

[box type=”bio”] *“Seorang teman tidak bisa dianggap teman sampai ia diuji dalam tiga kesempatan; di saat membutuhkan, di belakang Anda, dan setelah kematian Anda. ” *(Ali bin Abi Thalib)[/box]